Self

Ayam

Katanya sih hidup di dunia jangan dibawa ngeluh melulu. Tapi berhubung dunia gue dan dunia yang lain berbeda, jadi gue kebagian buat ngeluh masalah ini dan itu setiap hari. Nah gue mau cerita yang dimulai dari kata phobia. Menurut gue phobia itu merupakan sebuah ketakutan yang ada di dalam diri, sebabnya sih karena dulu kita pernah ngalamin kejadian yang gak enakin dan berujung jadi phobia.
Masalah phobia yang gue keluhin hari ini adalah ketakutan gue terhadap ayam. Lo tau apa “AYAM“. Jadi setiap pagi gue punya rutinitas buat beli nasi uduk buat sarapan di rumah. Untungnya gue tipe cewek yang bisa bangun setiap hari jam setengan 6 pagi (Senin – Jumat) dan jalan ke belakang gang buat ketemu ibu Titin sang penjual nasi uduk. Entah kenapa tadi pagi tuh ada seekor ayam yang deket-deket gue gitu. Lo tau dong gimana muka panik gue saat itu. Gue cuma bisa bayangin tuh ayam adalah seekor Godzila dengan paruh seperti ayam.
dino-chickens
Gue jadi paham gimana rasanya jadi seorang Ruben Onsu yang takut banget sama ayam hidup. Dan tadi gue cuma bisa ngeluh sama ibunya “ayam siapa sih nih, bu? Tumben banget” (tumben banget?). Gue bicara dengan tambang sok cool, gak mungkin dog gue beli nasi uduk sambil curhat ke si ibu Titin. Mau ditaro dimana muka gue nanti? Apa kata dunia😦

Ketakutan gue bermula saat gue masih tinggal di Tangerang. Komplek rumah gue sebenernya bisa dibilang masih asri. Semua yang bisa disebut dengan unggas ada disana, ada yang pelihara ayam, bebek sampe soang. Nah kalo gak salah, pas gue kelas 5 SD gue dapet tugas kepresidenan dari seseorang (sebut saja dia ibu). Biasalah..gue anak rimbanya, sedangkan kakak dan adik gue orang kota. Gue lagi jalan dengan santai nih..tiba-tiba dibelakang gue udah ada soang nyosor. Gue cuma bisa lari dengan iring-iringan tetangga yang ngetawain gue. Dan gak cuma perginya doang, gue mesti berusaha buat ngelewatin tuh soang buat sampai di rumah dengan selamat. Usut punya usut ternyata tuh soang baru punya anak, otomatis jadi galak.
4481243630_53024884ec_z

Besokannya gue kira hidup gue udah aman, soang di kandang jalan pun tenang. Eh gak taunya kali ini seekor ayam jago yang ngincer betis belakang gue. Sebelum dia berhasil mematok betis gue, sempat terjadi insiden kejar-mengejar antara gue dan si ayam jago. Gue yang berusaha menghindari, dan si ayam yang gemes banget pengen nyobain betis gue. Alhasil gara-gara kejadian ini, ada sebuah tanda berwarna agak hitam di betis gue T_T

Disinilah berawal phobia gue terhadap ayam hidup. Entah kenapa gue selalu punya pikiran tuh ayam bakalan isengin gue lagi.

Gue bersyukur teramat sangat karena di daerah sekarang gue tinggal gak ada yang memelihara soang.

soangku_01

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s